Posted on

Tahu, Mantap dan Peka!

Mengasah kepekaan, visualisasikan keinginan, dan memantapkan hati, itu moral cerita yang saya dapat dari pengalaman pribadi saya barusan sebelum sampe rumah. Kedengarannya seperti ngomongin “Law of Attraction”? Memang nyerempet banget, walaupun saya belum kelar mbaca ebook dari om jon (btw yg mau bisa diunduh di sini bentuknya udah aplikasi jadi tinggal buka saja), tapi ya intinya memang keinginan kita itu harus kita ketahui dulu baru kemudian secara mantab harus kita berusaha tanpa ragu.

Balik lagi ke pengalaman pribadi, jadi ceritanya, setelah acara makan dan nongkrong bareng sama Ernes, Septri, om Jon dan Bendot, yang punya blog ketika naek motor dan jalan pulang beberapa saat baru sadar kalau kuncinya ternyata telah terjatuh. Nasib kalau lubang kunci ndak aseli dan sudah longgar (apadaya, dulu berharap diberi duit buat ganti motor eh dapetnya duit buat ganti kunci kontak saja sih, ya disyukurilah yaw :lol:), kena gronjalan eh kena halangan dikit di jalan saja sudah bisa jatuh. Sebenernya itu kunci sudah ada tali gantungannya, cuman ya namanya apes ya lupa aja digantungin tadi.

Satu puteran rute motor sebelum sadar kunci hilang, mencari sendirian ndak ketemu, panggil Ernes buat bala kurawa eh bala bantuan. Tiga lap diputerin bareng Ernes masih ndak ketemu, sebelum berangkat lap keempat, Ernes nyaranin buat minta tolong Ki Septri (guru spirituil HIMAKOM :lol:) yang konon katanya , sakitnya karena diguna-guna eh, maksudnya sakti mandraguna kalau masalah beginian. Datanglah Ki Septri, setelah minta di terawang jatuhnya ndak jauh-jauh dari Manut, tempat nongkrong anak-anak HIMAKOM, katanya. Lanjut lap ke empat kita telusuri lagi rute bertiga, masih ndak ketemu. Kita coba dari dengan berpencar, saya berjalan kaki sementara Ernes dan Septri naek motor.

Si Septri sempet berpesan supaya saya ngeliat lagi di parkiran motor saya tadi atau nanya lagi ke Manut sambil beli rokok. Saya sebenernya mengiyakan, tapi saya sendiri malas, dan ada sedikit malu juga. Ndak ada duit je, apalagi si Ernes, duitnya ndak dibawa, mungkin baru nabung buat ngajak kencan bidadari HIMAKOM. Akhirnya si Septri sendiri yang bilang, aku tak beli rokok dulu deh di Manut, dan sekembalinya Ki Septri, ternyata eh ternyata kuncinya memang ada di Manut! oh sodaraaa…

Lanjut obrolan santai setelah ketemu itu kunci, usut punya usut, kita bertiga sebenernya punya pikiran sama untuk, entah kenapa, ngecek kembali ke Manut, cuman lagi-lagi masalah finansial yang dimiliki ernes dan saya menghalangi kami untuk ke sana. Kata ki Septri, itu sebenernya kita udah dikasih tanda sama yang tau aja kalo itu kunci ada di Manut, cuman karena tanda itu diacuhkan karena berbagai halangan dan rintangan eh keraguan dalam hati maka itu pertanda seakan angin lalu saja. Owalaaaahhh.

Kata ki Septri mengutip “Law Of Attraction”, yang dia belum selesai baca juga tapi katanya udah sering dia praktekkan tanpa tahu teori itu semenjak dahulu, kalau sudah ada kemauan kita yang kuat tanpa kemantapan hati alias kalau kita ragu bisa aja kita ndak mendapatkan hal yang kita inginkan, dalam hal ini ya kunci saya itu. Karena ada ragu dalam hati saya ya makanya saya terhambat untuk menemukan kunci saya tergantung di Manut, padahal saya sudah melewati Manut berkali-kali bahakan yang terakhir dengan jalan kaki. Hemmmhh.. saya berpikir bener juga nih apa kata septri, memang pantas dia dibilang penasihat spirituil sama Ernes. Tahu, mantap dan peka! Itu kuncinya!

Alhamdulillah pokoknya kunci saya sudah ketemu.. Tambah pengalaman lagi, pake studi kasus pula hahaha😆

PS : saya dibilang “dasar orang Jawa” sama Ernes, walaupun memang sih, gara-garanya saya kehilangan kunci eh malah masih ada saja yang bisa disyukuri😆 cerita lengkap bisa dibaca di sini

About septoadhi

seru, seram, menggairahkan!!!

10 responses to “Tahu, Mantap dan Peka!

  1. dasar orang tua, eh, dasar orang jawa!

  2. untuuung saya masih ganteng

  3. wah hatrik balasan lagi lagiii

  4. superwid ⋅

    Mangkannya situ lekas ganti mongtor yang ciamik, yang bolongannya ngepas. Kalo longgar gitu kan gak enak, gak puas.

    Laen kali saya mo minta tolong Ki Septri buat mencarikan jodoh saya yang jatuh entah dimana.

  5. sepertinya HIMAKOM boleh membuka jasa pawang spiritual yg diasuh oleh Ki Septri😀

  6. septoadhi ⋅

    #ernesto
    hahaha, hetrik dibalas hetrik😆

    #superwid dan mas wijna
    mau jadi pelanggan?😆

  7. Aday

    wah, jd pgn kenalan sama ki septri :malu:

  8. garnieri

    Sudah tanya sama GodMother-nya HIMAKOM belum?
    sudah 2 kali dia nebak pertandingan MU betul terus lho.., termasuk td malam, hehe..

  9. emma ⋅

    Sekalian Sep, ben afdol 7 lap, tawaf :p

  10. afiemaniez ⋅

    sep, honestly, tadi pas liat judulnya kupikir ini artikel tentang kuliner… “tahu” jebul..maksude ki tahu=tau to…
    *komen opo to aku iki?😀😀😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s